Minggu, 15 Mei 2011

Profil Yasir Den Has

Pria bersuara bariton ini adalah mantan penyiar berita TVRI yang cukup terkenal dan merupakan idola pemirsa di era tahun 70an sampai 2000an. Bukan hanya performanya yang simpatik dan kharismatik, namun terlebih karena pesona suaranya yang mantap dan khas.

Kariernya di dunia broadcasting berawal dari penyiar/reporter Radio Angkatan Udara Republik Indonesia pada tahun 1964. Tahun 1969 mengelola Radio Antar Nusa yang kini menjadi Radio HardRock FM. Tahun 1972 mengelola dan mendeklarasikan Radio SK menjadi radio humor satu satunya di Indonesia. Stasiun Radio SK inilah yang kemudian hari merupakan tempat lahirnya para artis/komedian ternama, seperti: BAGITO GROUP, PATRIO GROUP, ULFA DWIYANTI, TUKUL, MANDRA, almarhum TAUFIK SAVALAS dan banyak lagi.

Tahun 1978 bergabung dan mengabdi di TVRI sampai pensiun tahun 2000. Pengalaman Yasir Den Has dalam kurun waktu 45 tahun di dunia broadcasting tidak diragukan lagi, Jebolan FH IPK Universitas Indonesia ini juga pernah menduduki posisi dan jabatan penting di berbagai perusahaan, bahkan mengukir berbagai prestasi.

Sebelum berkiprah di TVRI, Ia pernah menyabet gelar PENYIAR TELADAN 1 RADIO SWASTA NIAGA se DKI, menyusul predikat PEMBACA BERITA TERBAIK TVRI, serta pernah menjadi staf pengajar di lembaga pendidikan yang kemudian di kenal sebagai ITKP.

Suara baritonnya yang terawat baik hingga kini, menjadi idola di kalangan pendengar radio maupun pemirsa televisi. Karena itulah para praktisi keiklanan dan produsen memanfaatkan suaranya untuk mengisi voice over ribuan Radio Commercial, TV Commercial dan bioskop di tanah air.

Dalam Festival Film Indonesia/ FFI tahun 1980, film SEPERCIK KENANGAN SEGELOMBANG TELADAN, dokumenter tentang PK OYONG tokoh pendiri KOMPAS GRAMEDIA GROUP, berhasil meraih PIALA CITRA untuk kategori film dokumenter terbaik. Ini tak lepas dari peran dan andil suara baritonnya YASIR DEN HAS yang digunakan untuk mengisi narasi film dokumenter tersebut.

Tahun 1982, Ia diminta bergabung bersama Fortune Advertising, dengan jabatan terakhir sebagai AUDIO VISUAL MANAJER. Ini dijalaninya hingga tahun 1987 awal. Selain itu Ia mendirikan PT Adya Bewara Swara yang ternyata tidak berumur panjang. Sebelum mendirikan PT Den Has Adyaswara tahun 1994, jabatan staf ahli PT Swasdaya Prathivi disandangnya selama 5 tahun (1987-1992). Kemudian Ia menjabat Direktur PT Puri Pariwara Lima pada tahun 1993.

Sebetulnya pada saat bergabung dengan Fortune Advertising selama lima tahun sejak 1982, Yasir Den Has telah terobsesi untuk mendirikan suatu stasiun radio. Dan obsesi pria yang hobi nyanyi bahkan pernah menjadi Semi Finalis Bintang Radio RRI Bukittinggi 1964 ini, baru terwujud usai pensiun dari TVRI.

Maka pada tahun 2001 ia mulai membangun, mendirikan sekaligus mengelola Radio SMS FM, stasiun radio yang cukup bergengsi dan terkenal di seantero kota dan kabupaten Sukabumi hingga tahun 2007. Tahun 2002 kemampuan serta pengalamannya di bidang TY broadcasting sempat pula ia tularkan saat merekruit para penyiar dan reporter Liputan 6 SCTV. Bahkan pada tahun 2009 ia sempat mengisi suatu program mingguan sekaligus merekruit crew Radio SMART FM.

Demikian sekelumit Profil Yasir Den Has.

5 komentar:

YourFanz mengatakan...

Suara Bapak yg satu ini memang tiada duanya, sampe sekarang pun penyiar berita manapun sepertinya belum ada yg menyamai. two thumbs up

arik djenar abang mengatakan...

Salam,.
perkenalkan saya arik, wartawan dari Majalah Historia. Maaf Pak Yasir, saya ingin mewawancarai ibu Anita rachman, yang juga berprofesi sebagai penyiar TVRI. Mohon jika Bapak memiliki kontak telepon beliau saat ini, sudilah kiranya berbagi nomor beliau. Email saya: satusejarah@gmail.com atau nomor saya 0878 5456 8638. Terima kasih sebelumnya.

Soeltan Malano mengatakan...

Taragak danga suaro da yasir....

Yazid Ya mengatakan...

Kapan baca berita lagi pak
Kangen nih....?

Yazid Ya mengatakan...

Kapan baca berita lagi pak
Kangen nih....?